Posted in Liburan

Curhat : Hari Yang Aneh

Ngantuk berat sebenarnya nih, tapi rasanya belum plong kalo belum uneg – uneg yang kualami hari ini. Yup, hari ini kami (aku, si papi dan Darrell) mengunjungi Tunjungan Plaza. Rencananya sih pengen ganti buku tabungan BCAku yang udah full, sambil nganterin si kecilku bermain di wahana main anak – anak. Di tengah perjalanan si papi baru teringat kalo SIM A dan C nya udah lama habis masa berlakunya sejak bulan Juli, yup karena seingat kita ada SIM Corner di TP ya sekalian aja ngurusnya nanti.

Sesampainya di TP, kami lalu berpisah sejenak, papi nemenin si kecil main dan aku berjalan ke kantor BCA yang memang Sabtu Minggu tetap buka (setauku sih cuman di TP dan PTC), sampe di BCA aku lalu disambut oleh security nya, diambilin nnomer antrian dan ternyata dapet nomer 6 (pas ya tanggal 16 dapet antrian nomer 6, lah apa hubungannya ya? πŸ˜€ )
Setelah nunggu selama 5 menit akhirnya nomerku dipanggil juga, aku langsung semangat menuju CS nya dan disambut dengan ramah oleh seorang cewek manis dan bersenyum manis juga :), namanya Yunitha (kalo gak salah, maklum daya ingat rendah sejak sibuk nyunyemasngursan *nyucinyetrikamasakngurusanak πŸ˜€ #Alasan πŸ˜€ )
Udah deh aku langsung ngasih tau apa tujuanku, langsung ditanggapin dengan meminta KTPku, setelah catet kanan catet kiri, tanda tangan kanan, tanda tangan kiri, karna aku juga minta diurusin Internet Banking ama Mobile banking nya, lalu dibantuin nyetor duit biar gak antri (ih baik deh si embak πŸ˜€ ), dan setelah kerjaannya hampir selesai, lalu sambil nyatet sambil ajak aku ngobrol (ih ramah deh si embak πŸ˜€ ), dan tiba -tibaaaa datanglah menghampiri kami atasan dari si embak CS itu, langsung deh liat2 KTP dan SIMku yang ternyata ttd eKTPku ama SIMku beda sodara – sodara (ih teliti amir deh si ibuuuuu πŸ˜€ )

Langsung deh kena protes si embak CS, lalu aku juga dong kebagian omelan, aku lalu disuruh niru ttd di eKTP yang ternyata diriku juga susah nirunya (lah dulu sapa yang ttd Rey? :D). Ingat punya ingat ternyata aku dulu ttd eKTP sambil gemetaran saking amanya antri di kantor kecamatan dan ttd nya di sebuah kaca lagi, jadinya kan sedikit beda ama ttd yang biasanya. Namun karna aku gak bisa niru dengan tepat si ibu (yang tampangnya dah jutek) langsung deh berkata dengan makin jutek “kalau ibu gak konsisten dgn ttd ibu, ibu GAK boleh buka di sini” lah lah lah,, ini apa pula maksudnya? aku sampe dibelain ama CSnya kalau aku tuh nasabah lama yang ingin ganti buku tabungan yang udah penuh sekalian ganti data pribadi (kan waktu buat rekening pake data sebelum nikah, sekarang dah nikah dan alamat serta KTPnya dah berubah). Kontan aja wajahku memerah, apa coba maksudnya, apa pantas seorang karyawan bank (sepertinya sih dia manajer atau supervisor deh) berkata seperti itu pada nasabah? Apa karena kulitku lebih eksotik dan mataku lebih lebar aka “belo'” dibanding dia (wah SARA nih yeeee…..:D ), atau memang tampangku bukan kayak ibu – ibu pejabat? ih sebel deh rasanya.

Untungnya nih, si ibu itu lumayan menguasai ilmu dalam menghadapi customer, jadinya pas nada suaraku udah mulai tinggi serta wajahku dah hampir mirip kepiting kena panas :D, mulai deh dia senyum dan mengatakan kalau semua itu demi kebaikan aku agar nantinya gak dipersulit di cabang lain, dan akhirnya memutuskan agar memakai data SIM karena ttd di SIM lebih konsisten dengan ttd aku biasanya. Lah gitu dong, ANDA ITU KAN DIPEKERJAKAN UNTUK MEMBERI SOLUSI BAGI NASABAH, bukan untuk menghakimi nasabah, ehplis deh. Yah untungnya sih si Rey aka mami Darrell ini orangnya mudah marah namun mudah sudahan marahnya, setelah melihat SENYUMnya yang mungkin juga gak tulus (biarlah, dan juga mendengar alasannya dan keputusannya langsung deh wajahku n nada suaraku normal lagi, hehehe..

Kasian sih embak CS sampe minta maaf berkali – kali ama aku tentang atasannya tersebut, dan sodara – sodara si ibu jutek tadi sedikitpun tak mau meminta maaf boookkk meskipun dia tau telah membuat aku sebagai nasabah jadi gak nyaman, ckckcck.

ya sud lah, kita tinggalkan si ibu jutek dan si embak CS baik dan ramah :D, selesai urus buku BCA yang ngabisin waktu sampe sejam lebih karena si ibu jutek, aku langsung ngajak papi ngurus SIMnya yang kebetulan kantornya bersebelahan dengan kantor BCA. Sampai di loketnya papi langsung ngasih tau apa tujuannya lalu disambut dengan seorang petugas lelaki (gak tau sapa namanya) dengan meminta SIM dan KTP papi lalu minta biaya sebesar Rp. 102 rebo, dengan sigap papi bayar lalu disuruh deh ke loket kedua, sampe di loket kedua si petugasnya nyatatin bentar tentang kesehatannya lalu disuruh ke loket ke tiga. Sampe di loket ketiga terkejutlah kami, weh si petugasnya minta duit lagi Rp. 155 rebo (75 rebo untuk SIM C dan 80 rebo untuk SIM A), yah kutanya deh yang di loket pertama tadi bayar apa, katanya “tanya aja sendiri” ckckck,,,, (petugas yang gak sopan deh , ihhhhh), penasaran aku langsung ninggalin papi yang sedanga syik ngisi data di formulir yang diberikan langsung deh diriku datangi petugas di loket pertama langsung kutanya untuk apa uang yang pertama dimintain tadi, eh dijawab dengan acuh tak acuh kalau itu untuk asuransi, karena ngerasa aneh kutanya lagi “itu HARUS dan WAJIB gak?” eh dijawab lagi “iya, WAJIB” hmmm….

Sebenarnya sih aku masih ngerasa kurang puas, agak aneh deh, banyak orang yang naik pesawat kadang tidak membeli asuransi, nah masa untuk transportasi darat di WAJIB kan?, tapi karna udah ngerasa capek dan males berdebat aku cuman mengucapkan terima kasih lalu memberikan masukan agar mereka lebih aktif lagi menjelaskan pada masyarakat uang apa yg dibayarkan di loket tersebut, karena mungkin juga banyak masyarakat yang berpikiran uang yang dibayarkan di loket pertama itu adalah untuk biaya perpanjangan SIMnya.

Ya gitu deh ke’aneh’an kejadian aku siang tadi, tapi ternyata belum selesai sampai di situ. Setelah selesai urus ini itu dan beliin si kecil kaos lucu di Matahari, langsung deh kita buru – buru ngacir sebelum mataku kecantol “baju lucu” dan mengakibatkan dompet menipis :D.

Biar kesalnya ilang, lunch dulu di Foodcourt TP :)
Biar kesalnya ilang, lunch dulu di Foodcourt TP πŸ™‚

Kita ngacir deh dari TP dan berencana mampir di Hartono Elektronik, namun di tengah jalan kami melewati grand city mall dan ternyata ada even “AngryBird” kesukaan Darrell di situ. Mampir lagi deh kita dan ternyata susaaahhhhnya cari parkiran yang telah penuh (pada ngemol semua deh orang seSurabaya). Setelah dapat parkiran kami langsung menemui si “angrybird” yang ternyata belum dimulai live show nya.

si Darrell sumringah banget liat Angrybird :)
si Darrell sumringah banget liat Angrybird πŸ™‚

Kelamaan nunggu, kami tinggal pulang deh dan mampir di Hartono Elektronik yang ternyata parkirnya penuh hingga kami harus parkir jauh di belakang gedungnya :(.

Setelah liat kiri liat kanan, tanya kiri tanya kanan, ternyata apa yang kami cari gak sesuai dengan yang ada, ya ngacir lagi deh kita.
Pulangnya kami lewat daerah Rungkut dan entah lagi “miring” ato lagi laper eh si papi dengan PD nya melanggar aturan lalu lintas dan di tangkap polisi dengan suksesnya :(, karuan deh aku kesalnya. Gimana enggak? belum selesai juga dongkol ama petugas Satlantas di Sim Corner tadi, eh sekarang kudu berurusan dengan polisi lagi, ckckck… kena omelan deh si papi. Lagian yaaa,,, menurutku orang yang udah tau itu salah tapi tetep dilanggar itu tuh orang paling “EROR” aka h***b, trus kalo udah di tangkap polisi, bilang deh” ih si polisi tuh yang nyari- nyari, aneh,,, udah salah banyak alasan lagiiiii,,, ya biarin aja doung si polisi nyari – nyari, toh kalo kita gak salah gak mungkin ditangkap kan? ihhh,,, 😦 .

Y gitu lah cerita kejadian “aneh” aku hari ini, moga besok bisa lebih baik dan gak aneh lagi, dan se”aneh” apapun itu, aku tetp bersyukur karena bisa belajar dari ke”aneh”an itu,
okeyyyy πŸ˜€

Advertisements

Author:

now is housewife and try to be a good mother for my baby (duluu) Lalu back to working mom again ....

3 thoughts on “Curhat : Hari Yang Aneh

  1. hari jum’at 4 Januari 2013 ssay ke sim corner TP Sby utk perpanjangan SIM A & C. disana sy dikenakan biaya asuransi sebesar Rp.102.000. sy tanyakan apa wajib? dijawab tidak wajib. tapi kalo g mau ikut asuransi, TIDAK BOLEH perpanjangan disini harus di Colombo Sby. alasannya yg membayar sewa ruangan sim corner adalah pihak asuransi. apakah betul spt itu?
    mohon tanggapan bapak.
    terima kasih

    1. Trima kasih komennya, omong – omong saya ibu kok, bukan bapak :), wah saya juga baru tau kalo kayak gitu, beberapa minggu lalu saya urus disitu dan nanya katanya wajib, makanya pas pulang saya searching di google dan ternyata tidak wajib, saya pun kesal dan sudah memasukan pengaduan ke web ditlantas SBY, tapi kayaknya tidak dijawab deh.
      Oh ya, sebaiknya ditanyakan langsung ke FB atau Twitter ditlantas deh, setau saya ada tuh, hal2 seperti ini harus kita bagikan ke masyarakat luas agar mereka tau, kalau ternyata SIM Corner itu ada imbalannya, seharusnya pemberitahuannya di pajang di depan pintunya agar semua masyarakat tau dan tidak merasa dibohongin..

  2. Mahal yaa Asuransinya…
    Saya saat bikin SIM A tempo hari di Satpas Daan Mogot, Jakarta Barat, Biaya Asuransinya hanya 30 ribu rupiah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s