Pengalaman Pertama Bayi 17 Bulan Berenang Di Sungai

Bayi mandi air dingin

Assalamu’alaikum 🙂

 

Bayi Mandi Air Dingin

 

Manfaat bayi mandi air dingin sesungguhnya ada banyak, meski kasian sih ya kedinginan. Tapi tidak dengan si bayi Adean aka adek Dayyan. Di usianya yang ke 5 bulan, dia sudah mandi di air dingin karena masuk kolam renang.

Parahnya lagi, masuk kolam renangnya itu di Batu, di pagi hari yang dinginnya kayak kulkas pula, setelahnya sudah bisa ditebak, si bayi jadi flu dan batpil sodara, lalu maminya begadang jagain si bayi yang rewel berkepanjangan

Baca juga : Mengatasi Batuk Pilek Pada Bayi 3 Bulan Dengan GADDD

Seakan belum kapok lagi, di usianya yang ke 8 bulan, dia masuk air dingin lagi, kali ini di kolam renang hotel di Jakarta, dan Alhamdulillah setelahnya tidak ada efek yang terlalu parah, mungkin karena udara Jakarta gak dingin kayak Batu.

Demikian pula saat usia yang sama dia renang di kolam renang hotel di Surabaya, meskipun angin kencang menerpa, tapi Alhamdulillah si baby Adean lebih kuat lagi.

 

Berenang Di Sungai Dlundung

 

Seakan tidak puas dengan berenang di hotel atau memang beneran sudah kangen berenang karena kami sudah lama gak pernah staycation atau nginap di hotel lagi. Demikianlah, beberapa waktu lalu saat kami secara tidak terencana mampir di wisata air terjun Dlundung Trawas.

Baca juga :  Air Terjun Dlundung Trawas

Si bayi aka si adek akhirnya sekalian nyemplung di sungai kecil yang jernih dan segar, meskipun harus kedinginan.

Jadi ceritanya, setelah kami menikmati indahnya air terjun Dlundung Trawas, si adek udah gak sabaran nunjuk-nunjuk ke air sungai yang mengalir dari air terjun tersebut.

Dia gak sabaran, ingin melorotkan dirinya untuk bermain air di sungai tersebut, tapi saya cegah karena bebatuan di dekat air terjun terlihat licin dan kurang aman.

Saat kami akhirnya mampir di Taman Kelinci Dlundung, setelah puas bermain dengan kelinci, memberi makan kelinci. Si papi akhirnya mengajak si bayi main di sungai kecil yang juga mengalir di dekat taman tersebut.

Awalnya saya agak keberatan membolehkan si bayi main air dingin tersebut, tapi karena si bayi jadinya krenki, padahal saya kudu ambil foto buat postingan review buku ‘Ibu-ibu doyan Ngeblog‘ di reyneraea.com.

Jadinya dengan penuh deg-degan saya membolehkan mereka main air, dengan catatan gak boleh lama-lama.

bayi pilek mandi air dingin
Awalnya masih malu-malu mengenal air sungai yang dingin

Ye kan, mamak deg-degan takut si bayi sakit gegara berenang di sungai tersebut. Kalau si bayi sakit, yang kudu begadang, dan ditemplokin seharian tuh saya, bukan yang lain, huhuhu.

Baca juga : Pengalaman Mengajak Bayi Usia 5 Bulan Nonton Di Bioskop

Dan begitulah, si bayi dengan gembira menikmati main air yang mengalir dengan jernih, si papi membuka semua bajunya sehingga menyisakan baju dalam dengan popok saja, saya yang melihat dari kejauhan gak sadar kalau yang dipakai si adek itu popok, kirain celana dalam, atuh mah mata saya emang parah minusnya.

Bapak-bapak juga emang gitu ye, aneeehh aja kalau diminta urus anak, selalu takjub dengan keseronokannya *halah, lol.

Cukup lama si bayi bermain dan jadi bayi mandi air dingin di sungai Dlundung. Kira-kira setengah jam kemudian, si papi menyudahi permainan mereka, si bayi diangkat menuju saya yang masih asyik motret produk buku di sebuah kursi panjang gak jauh dari sungai tersebut.

Dan saya hanya bisa ngakak liat popoknya basah kuyup karena dibuat main air sungai, hahaha.

Saya segera mengantikan pakaian basah si bayi, beruntung saya selalu siap baju dan celana cadangan si bayi saat ke manapun. Jadi si bayi gak pernah masalah jika harus ganti baju.

Setelah ganti baju, saya meminta si papi segera mengajak si bayi makan bakso or something di warung-warung makan dekat situ karena saya harus menanti si kakak yang belum selesai main airnya.

bolehkah bayi mandi air dingin
Sudah adaptasi, dan happy banget

Sepulang dari main air tersebut, kekhawatiran saya terbukti, si bayi akhirnya flu berat dan ditutup oleh batuk pilek sampai demam lumayan tinggi.

Tapi saya tidak mencurigai penyebabnya karena mandi di sungai sih, saya justru curiga batuk pileknya tersebut karena terpapar asap rokok. Maklum sesaat sebelum main di kali, kami mengunjungi air terjun Dlundung dan sempat beberapa kali terpapar asap rokok pengunjung lainnya, huhuhu.

Ah, semoga para orang merokok itu lebih sadar lagi, bahwa kami-kami juga punya hal menghirup udara segar tanpa gangguan asap rokok, aamiin.

Begitulah kisah si baby Adean perdana jadi bayi mandi air dingin di sungai, sampai jumpa di postingan saya berikutnya, insha Allah saya bakal beberkan tips-tips mengajak bayi mandi air dingin khususnya dengan main air di sungai Dlundung.

 

Love

Mami Darrell Dayyan

Iklan

3 pemikiran pada “Pengalaman Pertama Bayi 17 Bulan Berenang Di Sungai

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.